Perbedaan antara Fagositosis dan Pinositosis

Pengambilan banyak makromolekul dan partikel lain, termasuk bagian-bagian sel, makromolekul agregat, dan partikel asing biasanya dilakukan dengan mekanisme yang disebut endositosis.

Tindakan kebalikan dari endositosis adalah eksositosis, dimana zat pindah dari sel menggunakan mekanisme, yang mirip dengan endositosis. Eksositosis umumnya terjadi pada sel-sel sekretori. Berdasarkan sifat partikel yang dibawa ke sel-sel hidup, ada dua jenis mekanisme endositik, yaitu; fagositosis dan pinositosis.

Mekanisme yang sama digunakan dalam kedua kasus, di mana invaginates membran plasma untuk membentuk vesikel yang disebut endosom, di mana bahan ditelan. Dalam kedua kasus, bahan ditelan dengan dikelilingi oleh membran plasma.

Fagositosis dan pinositosis dianggap sebagai proses yang aktif yang memanfaatkan ATP untuk bahan asupan. Karena alasan ini, mitokondria dapat terlihat di dekat permukaan di mana proses ini terjadi.

Apa itu Fagositosis?

Fagositosis adalah konsumsi partikel padat diameter lebih besar dari sekitar 0.5μm melalui endositosis. Fagositosis sering disebut sel makan. Dalam hal ini, membran plasma depan menyatu dan mengelilingi partikel dekat permukaan sel untuk membentuk vesikel fagosit yang disebut fagosom. Lisosom kemudian datang dan menyatu dengan fagosom ini dan melepaskan enzim pencernaan mereka untuk mencerna konten dalam fagosom. Fagositosis adalah proses dimana kebanyakan protozoa termasuk amuba, menelan dan mencerna mangsanya. Pada hewan yang lebih tinggi, proses ini digunakan oleh neutrofil dan makrofag dari sistem kekebalan tubuh untuk membela melawan benda asing seperti bakteri, virus, partikel debu, sel mati, bagian seluler dan masalah sampah lainnya.

Apa itu Pinositosis?

Pinositosis adalah asupan aktif tetesan cairan ekstraselular bersama dengan partikel kecil. Karena sifat

bahan yang terlibat dalam pinositosis, sering disebut sel minum. Ini membantu untuk asupan zat terlarut penting seperti insulin dan lipoprotein dalam bentuk terkonsentrasi. Selain itu, ion, gula dan asam amino juga masuk ke dalam sel dengan metode ini. Dalam hal ini, cairan ekstraselular pertama dengan partikel kecil mematuhi reseptor spesifik yang terletak di membran sel. Kemudian membran plasma yang invaginates daerah tertentu dan mengelilingi partikel untuk membentuk membran dibatasi vesikel yang disebut pinosom. Pinosomes kemudian pindah ke sitoplasma, dan konten dilepaskan. Pinositosis dapat dilihat sangat sering pada sel-sel yang melapisi kapiler darah.

Perbedaan antara Fagositosis dan Pinositosis

Apa perbedaan antara Fagositosis dan Pinositosis?

  1. Fagositosis adalah asupan partikel padat dengan diameter lebih besar dari sekitar 0.5μm, sedangkan pinositosis adalah asupan tetesan cairan ekstraselular bersama dengan partikel kecil.
  2. Fagositosis umumnya digunakan untuk tujuan defensif, sedangkan pinositosis digunakan untuk bahan penting asupan ke dalam sel.
  3. bentuk Fagositosis vesikel yang disebut fagosom, sedangkan bentuk pinositosis vesikel disebut pinosom.
  4. Tidak seperti di pinositosis itu, keterlibatan lisosom dapat dilihat pada fagositosis.
  5. Dalam fagositosis, partikel padat seperti bakteri, debu, bagian seluler, sel-sel yang diambil ke dalam sel, sedangkan pada pinositosis, ion, gula, asam amino dll, diambil ke dalam sel.
  6. Fagositosis juga dikenal sebagai sel makan, sedangkan pinositosis dikenal sebagai sel minum.
  7. Pinositosis sering terjadi pada lapisan sel kapiler darah, sedangkan fagositosis digunakan oleh sel-sel darah putih seperti neutrofil dan makrofag, dan protozoa.
Advertisements

Try To Look At the Bright Side Teposeliro sifate satrio, Nelongso sing dhadhi gegondelaning roso, Prihatin dhalaning mukti utomo

%d bloggers like this: