Perbedaan antara Mutasi dan Rekombinasi

Skala perubahan yang terjadi pada genom disebabkan karena mutasi dan rekombinasi adalah perbedaan utama antara dua proses tersebut. Mutasi dan rekombinasi adalah dua proses yang mengubah genom dari waktu ke waktu.

Meskipun kedua proses tidak berhubungan, mereka membentuk genom terus-menerus. Sebagian besar perubahan ini tidak diteruskan ke generasi berikutnya, tetapi beberapa perubahan akan memiliki dampak yang tinggi pada keturunan dengan menentukan nasib spesies.

Perubahan yang terjadi pada DNA dalam sel somatik biasanya tidak diwariskan sedangkan perubahan yang terjadi pada DNA dalam sel germline dapat diwariskan. Juga, jika perubahan ini merusak, maka mungkin ada bahaya yang signifikan terhadap sel, organ, organisme atau bahkan untuk spesies. Jika perubahan yang konstruktif, maka mungkin pada akhirnya bermanfaat bagi spesies.

Apa itu Mutasi?

Mutasi didefinisikan sebagai perubahan skala kecil pada urutan nukleotida genom dan perubahan tidak dikoreksi dengan perbaikan oleh enzim. Mutasi ini dapat terjadi sebagai perubahan tunggal dasar (mutasi titik), inersi dalam skala kecil atau delesi. Agen mutasi yang menyebabkan ini dikenal sebagai mutagen. Kebanyakan mutagen umumnya adalah menyebabkan keliru dalam replikasi, bahan kimia dan radiasi. Kimia dan radiasi mengubah struktur nukleotida dan, jika perubahan tersebut tidak diperbaiki, maka mutasi akan permanen.

Ada beberapa enzim yang memperbaiki mutasi ini dari DNA, seperti metil guanin, metil transferase, dan DNA polimerase III. Enzim ini akan memindai kesalahan dan kerusakan sebelum dimulainya pembelahan sel (pre-replikatif) dan setelah pembelahan sel (pasca-replikatif).

Mutasi di daerah pengkode (yaitu daerah dari DNA di mana urutan translasi protein disimpan) bisa berbahaya bagi sel, organ, atau organisme (mutasi titik di dasar ketiga kodon biasanya tidak menyebabkan kerusakan – mutasi diam).

Misalnya: – anemia sel sabit adalah penyakit yang disebabkan oleh mutasi titik.

Mutasi pada DNA noncoding cenderung menyebabkan kerusakan meskipun, jika diwariskan, itu bisa berbahaya jika mutasi yang menyebabkan aktivasi gen diam.

mutasi Inersi atau delesi diketahui menggeser kerangka pembacaan (mutasi frameshift) yang mengarah ke sintesis protein cacat yang menyebabkan penyakit mematikan pada manusia.

Meskipun sebagian besar mutasi adalah berbahaya, ada beberapa mutasi yang bermanfaat. Sebagai contoh, sebagian besar orang Eropa yang tahan terhadap infeksi HIV karena mutasi titik terjadi selama evolusi.

Apa itu Rekombinasi?

Rekombinasi adalah proses perubahan besar-besaran di urutan nukleotida genom dan yang biasanya tidak diperbaiki oleh mekanisme perbaikan kerusakan DNA. Ada dua jenis rekombinasi, rekombinasi pindah silang dan non-pindah silang. Rekombinasi Crossover atau pindah silang adalah hasil dari pertukaran fragmen DNA dari kromosom homolog dengan membentuk persimpangan ganda.

Rekombinasi dapat terjadi dalam kromosom, umumnya, antara dua kromatid (transposisi).

Selama meiosis dalam sel germline, rekombinasi adalah proses yang umum diamati antara kromosom non-homolog. Dalam sel-sel somatik, rekombinasi terjadi antara kromosom homolog.

Apa perbedaan antara Mutasi dan Rekombinasi?

Keduanya mutasi dan rekombinasi adalah proses yang mengubah urutan nukleotida genom. Kedua proses menyebabkan cacat dalam sel, organ, dan organisme dan yang dapat mematikan. Kedua proses mungkin bermanfaat bagi organisme serta untuk spesies. Juga, kedua proses adalah proses penting selama evolusi. Namun, ada juga beberapa perbedaan antara dua proses. Mari kita lihat mereka.

Perbedaan antara Mutasi dan Rekombinasi

Definisi Rekombinasi dan Mutasi:

  • Mutasi adalah proses yang mengubah urutan nukleotida genom dalam skala kecil dan perubahan tidak diperbaiki oleh enzim perbaikan.
  • Rekombinasi adalah proses utama yang mengubah urutan nukleotida genom dalam skala besar dan perubahan biasanya tidak diperbaiki oleh mekanisme DNA yang memperbaiki kerusakan.

Jenis:

  • Mutasi – mutasi titik dan mutasi frameshift
  • Rekombinasi – rekombinasi crossover dan rekombinasi non- crossover

Penyebab:

  • Mutasi – Agen mutasi termasuk replikasi yang salah, bahan kimia, dan radiasi.
  • Rekombinasi – Rekombinasi merupakan mekanisme yang dikontrol enzim.

Lokasi:

  • Mutasi dapat terjadi di tempat-tempat acak genom.
  • Rekombinasi biasanya pada lokasi spesifik.

Perbaikan:

  • Mutasi dapat diperbaiki oleh sistem perbaikan dalam sel.
  • Rekombinasi kadang-kadang sebuah proses perbaikan.

Kejadian:

  • Mutasi bisa terjadi kapan saja.
  • Rekombinasi terjadi selama pembelahan sel.

Penyalinan gen:

  • Mutasi tidak menyalin gen.
  • Rekombinasi dapat menyalin gen dalam genom.

Sumber: Principle of Genome analysis and genomics, 2003. Primrose and Tmyman.

Advertisements

Try To Look At the Bright Side Teposeliro sifate satrio, Nelongso sing dhadhi gegondelaning roso, Prihatin dhalaning mukti utomo

%d bloggers like this: