Merekam Eksotika di Sekitar Kita dengan FOTO

Mungkin Anda punya kebiasaan dan kegemaran Memotret, Tapi kalau menurut saya Memotret  hewan jauh lebih sukar daripada merekam visual benda-benda. Mahluk hidup bergerak, punya karakter tersendiri dan menuntut sejumlah peralatan untuk memotretnya. Dan lagi -tidak seperti manusia- binatang sulit untuk diarahkan, kecuali binatang peliharaan yang memang jinak dan terlatih untuk disuruh berpose.

 

Tapi saya suka memelihara ikan terutama yang hidup di air asin, hanya saja selama ini punya kendala banyak merekam keindahan mereka: pencahayaan minim, ikannya berenang terus, belum punya SLR pula. Lantas bagaimana? Ya akal-akalan…hehehe….

13462474971104693252

Contohnya ini, ikan badut (Premnas biaculeatus) hidup soliter jika di laut, hanya bersahabat dengan anemone (jenis invertebrata). Saya senang lihat-lihat ikan itu yang masih dalam plastik (lebih gampang njepretnya soalnya…hahaha..). Jika kamera kita tak dilengkapi dengan lampu kilat yang memadai atau shutter speed yang maksimal, maka mustahil merekam kelucuannya dalam akuarium.

Sisi lain patut disayangkan, penangkapan ikan hias masih banyak yang menggunakan potasium sianida. Selain merusak terumbu karang di sekitarnya, juga membuat organ tubuh hewan tersebut tidak normal. Sehingga paling-paling hanya berumur setahun-dua tahun di akuarium. Beberapa hobiis mengeluh, dalam hitungan hari ikan badut itu tak bernafas lagi, padahal kondisi akuarium bagus mutu airnya.

13462475351477916384

Banggai Cardinal Fish atau bahasa pasarnya ikan capungan, warnanya tidak seatraktif spesies lainnya, namun gerakannya yang tak terlampau lincah membuatnya gampang difoto. Ikan ini populer di seluruh dunia sebagai teman terumbu karang, sebab Cardinal Fish tidak suka mengganggu keberadaan coral-coral tersebut. Gampang dipelihara dan relatif murah harganya. Hanya saja populasinya terancam punah mengingat ikan ini hanya terdapat di perairan Pulau Banggai, Kabupaten Banggai, Provinsi Sulawesi tengah.

1346247574412815993

Nah, ini akuarium laut Ayah saya, keren kan? Isinya penuh dengan aneka terumbu karang (coral) yang berasal dari berbagai laut di Indonesia. Sebagian harganya mahal, yang lainnya lagi terjangkau. Coral-coral tersebut bentuknya seperti tanaman, ada pula yang mirip jamur atau pohon, namun semuanya adalah hewan invertebrata alias binatang yang tak mempunyai tulang belakang. Mereka punya mulut, “tangan” untuk meraih makanan, dan alat reproduksi. Beberapa mempunyai alat bergerak sehingga mampu berpindah tempat.

Pemeliharaannya ribet, membutuhkan suhu sekitar 25 derajat celcius, harus diberi lampu yang terang benderang dan secara periodik menginginkan pergantian air laut. Sistim filterisasinya juga rumit, seperti memadukan filter mekanis, biologis dan kimiawi. Beberapa alat untuk mengukur kebersihan air mutlak dimiliki seperti pengukur salinitas (kadar garam), penghitung Ph, Nitrat, Nitrit, suhu dan sebagainya. Dan bagaimana menempatkan filter itu sehingga tidak kelihatan adalah masalah tersendiri. Tapi gini ya, kenapa kita nggak mencoba, sehubungan dengan Indonesia adalah negara yang kaya akan terumbu karang. Sayang banget kalo hobiis akuarium laut justru datang dari Jepang, Amerika dan sebagian negara Eropa.

Oh iya, jika Anda melihat ada warna-warna yang menyolok dari foto di atas, itu memang asli. Sebahagian spesies karang mempunyai kandungan fosfor lantas menebar nuasa cerah jika terkena sinar dengan spektrum tertentu. Lampu yang digunakan pada akuarium ini, selain Metal Hilede dengan suhu warna 5500 derajat Kelvin, menggunakan pula lampu neon khusus akuarium laut dengan suhu warna 20.00 derajat Kelvin.

1346247602379885680

Waktu kecil saya gemar sekali dengan kelomang, apalagi pas  main-main di pantai, pulangnya pasti membawa mahluk lucu yang pemalu itu. Dahulu belum tahu kenapa dalam hitungan minggu mereka keluar dari rumahnya dan esoknya mati. Sekarang mengerti bahwa mereka butuh cangkang baru sesuai perkembangan tubuhnya. Mereka bukan binatang yang membangun “rumah” sendiri. Sebab itu saya hampir tak pernah lagi membelinya, adalah hal yang sulit jika harus menyediakan kelomang kosong untuk jaga-jaga. Berapa banyak yang harus saya punya, dan bagimana ukurannya? Saya bingung.

Cara memotretnya yang paling gampang adalah ke tempat pusat penjualan ikan, pagi-pagi. Di sana biasanya ada berapa kios yang menjual hewan bercangkang keras ini. Cahaya pagi yang deras sinarnya memudahkan saya untuk memotretnya. Sedikit kesabaran diperlukan, karena kelomang hewan pemalu dan mudah terkejut, lalu menyembunyikan diri di dalam rumahnya.

1346247625838552369

Belakangan ini saya gemar memelihara ikan jenis Cichlid seperti Demasoni (Pseudotropheus demasoni) dan Lemon yang warnanya kuning (Labidochromis Lemon Cichlid) selain pemeliharaannya mudah, harganya cukup murah. Dua-duanya penghuni air tawar yang berasal dari Afrika, dikembangbiakan melalui budi daya di berbagai negara. Saya suka sebab warnanya “ngejreng”….wkwkkw. Tapi motretnya susah banget, dari seratus lebih jepretan cuma 5 frame yang layak tampil di sini.

13462476511685776580

Ini kucing punya Tante saya, tidak tau apa jenisnya, yang jelas lucu dan pemalu. Lihat matanya yang besar, jadi ingat Garfield -nama tokoh kartun. Merekam visual mamalia rumahan, tidak sesulit motret mahluk dalam air. Kita bisa memakai cahaya seadanya yang masuk lewat jendela, atau pekarangan.

1346247710516648357

Sampai detik ini saya belum pernah memotret ulat bulu, entah kenapa kalau dicari justru nggak ketemu. Suatu hari, tetangga saya menelpon hanya untuk member tahu bahwa di rumahnya ada ulat hijau seksi yang mungkin bagus untuk dipotret. Untuk sebagian pemotret (terutama perempuan) ulat ini bukan objek yang menarik, geli melihatnya -kata mereka.

13462477361566539737

Sebagai peserta Animal & Pets Photography sebagai tema WPC kali ini, kurang afdol rasanya jika tak menyertakan foto kupu-kupu. Hewan bersayap yang ngetop sebagai bahan penulisan fiksi adalah salah satu yang tersulit merekam keindahannya. Dia terus bergerak terbang. Dan tidak semua kupu-kupu bagus difoto, kadang warnanya kurang kontras dengan sekitar, kadang saya bingung musti menunggunya di mana.  Untung di grup Kampret anggautanya berbaik hati membagi pengalaman, salah satunya adalah membeiri informasi bahwa memotret serangga terbaik pada pagi hari, dimana mereka (kupu-kupu) sibuk mencari makan dan jarang bergerak jika sudah menemukan tempat aktifitas makannya.

13462477612059188629

Sama halnya dengan kupu-kupu, lalat juga objek favorit bagi mereka yang belajar memotret seranggga kecil. Fasilitas makro mutlak diperlukan ditambah kaca pembesar sebagai alat bantu pembesaran sasaran foto.

13462477901620958769

Selain ikan, serangga dan ulat, burung juga termasuk hewan yang susah dipotret. Mereka tinggi terbangnya, belum tentu hinggap di dahan, kadang meloncat-loncat dari satu pohon ke pohon lain. Sekalinya menemukan yang diam bertengger, eh malah kabur saat saya mendekatinya. Lensa kamera saku saya paling panjang 105mm, tidak mungkin bisa terlampau dekat menjangkau visualnya. Sebagai perbandingan, para ahli fotografi burung (birding) menggunakan lensa 300mm hingga 1000mm….hihihi.

Yang bisa saya lakukan adalah mengamati di mana mereka pagi-pagi biasa hinggap, lalu mencoba memotretnya dari jarak yang cukup aman, agar mereka tidak kabur. Gambar di atas adalah hasil croping 50% dari file aslinya.

Jika sebagian besar orang berkata bahwa Kamera Saku tidak memungkinkan merekam visual hewan, saya kira stigma tersebut ketinggalan jaman….hehehe. Saya sudah membuktikannya, meski dengan sejumlah batasan. Bagaimana dengan Anda?

Terima kasih untuk teman-teman yang sudah membantu saya berbagi pengalaman dan informasi.

.
Salam Sejahtera

Ada jalan panjang yang harus dilalui dan ada sepenggal yang musti dijaga. Kemarin dan esok adalah dua hal yang rahasia. Kita hanya punya hari ini, dan itu begitu jelasnya. Apalagi yang harus dirisaukan? Kutaruh selembar kegalauan dalam saku celana, berharap punah ia bersama sabun cucian esok hari.

.
sumber;
http://lifestyle.kompasiana.com/hobi/2012/08/30/merekam-eksotika-di-sekitar-saya/

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Allah SWT akan menolong seorang hamba selama ia mau menolong sesama. Try To Look At the Bright Side. Teposeliro sifate satrio, Nelongso sing dhadhi gegondelaning roso, Prihatin dhalaning mukti utomo

%d bloggers like this: