Budidaya Tikus Putih/Mencit (Mus musculus)

Pada abad ke-18 di Eropa, Brown tikus (Tikus coklat) liar merajalela di sekitar pemukiman penduduk. Kondisi ini memicu sebuah kegiatan untuk industri penangkapan tikus. Mengapa ditangkap, karena tikus coklat dianggap menyebarkan penyakit.
Akhirnya Industri Penangkap tikus tidak hanya menghasilkan uang dengan menjebak tikus, tetapi juga dengan berkeliling dan menjual mereka untuk makanan, atau lebih penting, untuk memancing tikus.
Memancing-Tikus adalah olahraga yang populer dengan cara mengisi gelanggang dengan tikus dan menghitung waktu berapa lama yang dibutuhkan seekor anjing terrier untuk membunuh mereka semua.
Seiring waktu, Tikus liar yang digunakan dalam memancing tikus pada awalnya , maka akhirnya dilakukan pemuliabiakkan dan menghasilkan albino tikus putih dikenal saat ini dan beberapa varietas.
Pertama kali salah satu mutan albino ini dibawa ke sebuah laboratorium untuk penelitian pada tahun 1828, dalam percobaan puasa. Selama 30 tahun kemudian tikus digunakan untuk beberapa eksperimen dan akhirnya laboratorium tikus menjadi binatang pertama yang dipelihara untuk alasan-alasan ilmiah murni.
Tikus laboratorium yang albino dengan mata merah dan bulu putih merupakan organisme model ikonik untuk penelitian ilmiah di berbagai bidang.

21.2. Manfaat
Selama bertahun-tahun, tikus telah digunakan dalam banyak penelitian eksperimen, yang telah menambah pemahaman kita tentang genetika, penyakit, pengaruh obat-obatan, dan topik lain dalam kesehatan dan kedokteran.
Laboratorium tikus juga terbukti berharga dalam studi psikologis belajar dan proses mental lainnya. Pentingnya sejarah spesies ini untuk riset ilmiah tercermin dengan jumlah literatur tentang itu, sekitar 50% lebih dari itu merupakan hasil dari media percobaan pada tikus.
Dalam perkembangan sekarang ini tikus juga dimanfaatkan untuk pakan reptil serperti ular dan untuk media/sarana percobaan/penelitian (Banyak mahasiswa STIKES atau mahasiswa Kedokteran dan Farmasi yang memanfaatkan tikus putih sebagai objek penelitian, serta Industri Obat) serta digunakan sebagai binatang kesayangan/ kesenangan/ hoby khususnya untuk varians hias.

21.3. Jenis/Varians/Galur
Tikus peliharaan berbeda dari tikus-tikus liar dalam banyak cara. Mereka lebih tenang dan cenderung tidak menggigit, mereka dapat mentolerir untuk berkumpul dalam jumlah yang lebih besar, mereka berkembang biak lebih awal dan memproduksi lebih banyak keturunan, dan otak mereka, hati, ginjal, kelenjar adrenal, dan hati yang lebih kecil.
Jenis tikus yang biasa untuk penelitian selain mencit (Mus musculus) adalah tikus putih besar (Rat) dari spesies Rattus norvegicus. Tetapi sekali lagi bukan sembarang Rattus norvegicus yang diminta untuk penelitian. Galur/strain Rattus norvegicus yang biasa diminta untuk penelitian dari galur Wistar dan Sprague Dawley (SD). Tikus laboratorium telah digunakan sebagai model hewan yang penting untuk penelitian di bidang psikologi, kedokteran, dan bidang lainnya.
Umunnya penelitian mahasiswa di Indonesia menggunakan galur Wistar. Tikus putih ini adalah tikus Rattus norvegicus Albino (putih) yang matanya merah.Warna asli Rattus norvegicus adalah coklat, atau sering juga disebut dengan tikus coklat (Brown Rat).Rattus norvegicus galur Wistar dikembangkan oleh Wistar Institute. Harga Rat yang tidak memiliki surat keterangan galur/sertifikat bisa mencapai Rp. 30.000-40.000/ekor.
Tikus mencit emas yang sangat unik dan langka. Warna bulunya kuning keemasan dan yang lebih istimewa lagi adalah warna matanya yang merah menyaladan warna bulunya yang mengkilat . Tikus ini adalah lambang kejayaan, kekayaan, dan keberuntungan.

Para ilmuwan telah memunculkan banyak strain atau “galur” tikus khusus untuk eksperimen. Sebagian besar berasal dari tikus Wistar albino, yang masih digunakan secara luas. Galur umum lainnya adalah strain Sprague Dawley, Fischer 344, Holtzman albino strain, Long-Evans, dan Lister bertudung hitam tikus. Inbred strain juga tersedia tetapi tidak seperti yang biasanya digunakan sebagai bawaan tikus.
Tikus strain umumnya tidak transgenik, atau rekayasa genetika, karena teknik knockout gen dan sel induk embrio yang berhasil dilakukan untuk mencit (Mus musculus) relatif sulit pada tikus. Hal ini telah merugikan banyak peneliti, yang menganggap banyak aspek perilaku dan fisiologi pada tikus lebih relevan dengan manusia dan lebih mudah untuk mengamati daripada pada mencit dan yang ingin melacak pengamatan mereka berdasar gen. Akibatnya, banyak yang telah memaksakan untuk mempelajari pertanyaan ilmiah pada mencit yang mungkin sebenarnya lebih baik diteliti dengan tikus.
Pada Oktober 2003, para peneliti berhasil mengkloning dua laboratorium tikus melalui transfer nuklir. Jadi tikus mungkin mulai terlihat lebih banyak digunakan sebagai subjek penelitian genetik. Sebagian besar genome Rattus norvegicus telah diurutkan.

Galur/Varians/Strain
Sebuah galur atau strain, mengacu pada tikus, adalah sebuah kelompok di mana semua anggota secara genetik identik. Pada tikus, ini dicapai melalui perkawinan sedarah. Dengan memiliki populasi jenis ini, adalah mungkin untuk melakukan percobaan pada peran gen, atau melakukan percobaan yang mengecualikan variasi dalam genetika sebagai faktor. Sebaliknya, outbred strain, digunakan ketika identik genotipe tidak diperlukan atau populasi acak diperlukan, dan lebih didefinisikan sebagai leluhur pembanding strain.

(1)Wistar rat
Adalah tikus Wistar strain outbred tikus albino milik spesies Rattus norvegicus. Jenis galur ini dikembangkan di Institut Wistar pada tahun 1906 untuk digunakan dalam biologi dan penelitian medis, dan adalah terutama galur tikus pertama dikembangkan sebagai model organisme pada saat laboratorium terutama menggunakan Mus musculus (mencit), atau mencit rumah. Lebih dari separuh dari semua strain tikus laboratorium adalah keturunan dari koloni asli yang dikembangkan oleh Henry fisiologi Donaldson, J. Milton administrator ilmiah Greenman, dan peneliti genetik / embriologi Helen Dean King.
Tikus Wistar saat ini menjadi salah satu yang strain tikus paling populer yang digunakan untuk penelitian laboratorium. Hal ini ditandai oleh kepala lebar, panjang telinga, dan memiliki ekor panjang yang selalu kurang dari panjang tubuhnya. Galur tikus Sprague Dawley dan Long-Evans dikembangkan dari tikus galus Wistar. Tikus Wistar lebih aktif daripada jenis lain seperti tikus Sprague dawley.

(2) Tikus Sprague Dawley
Tikus Sprague Dawley yang merupakan jenis outbred tikus albino serbaguna digunakan secara ekstensif dalam riset medis. Keuntungan utamanya adalah ketenangan dan kemudahan penanganannya. Tikus jenis ini pertama kali diproduksi oleh peternakan Sprague Dawley (kemudian menjadi Perusahaan Animal Sprague Dawley) di Madison, Wisconsin. Fasilitas penangkaran dibeli pertama kali oleh Gibco dan kemudian oleh Harlan (sekarang Harlan Sprague Dawley) pada bulan Januari 1980.
Rata-rata ukuran berat tubuh tikus Sprague Dawley adalah 10.5. Berat badan dewasa adalah 250-300g bagi betina, dan 450-520g untuk jantan. Hidup yang khas adalah 2,5-3,5 tahun. Tikus ini biasanya memiliki ekor untuk meningkatkan rasio panjang tubuh dibandingkan dengan tikus Wistar.

(3)Biobreeding tikus
Tikus Biobreeding Diabetes Prone (atau Tikus BBDP ) adalah tikus galur inbred yang berkembang secara spontan autoimun Type 1 Diabetes. Seperti NOD tikus, tikus BB digunakan sebagai hewan model untuk tipe 1 diabetes. Galur ini telah banyak me-rekapitulasi-ulang beberapa fitur diabetes tipe 1, dan telah memberikan kontribusi yang besar kepada penelitian patogenesis T1D.

(4) Long-Evans tikus
Long-Evans tikus adalah tikus strain outbred milik spesies Rattus norvegicus. Jenis galur ini dikembangkan oleh Drs. Long dan Evans pada tahun 1915 dengan menyilangkan beberapa Wistar betina dengan abu-abu liar laki-laki. Long Evans tikus putih dengan tudung hitam, atau kadang-kadang putih dengan kerudung cokelat. Mereka dimanfaatkan sebagai model serbaguna organisme, sering dalam perilaku dan penelitian obesitas.

(5) Zucker tikus
Zucker tikus dibiakkan menjadi model untuk penelitian genetik pada obesitas dan hipertensi. Mereka dinamai setelah Lois M. Zucker dan Theodore F. Zucker, peneliti pelopor dalam studi genetika obesitas. Ada dua jenis tikus Zucker: tikus Zucker ramping, dilambangkan sebagai sifat dominan (Fa / Fa) atau (Fa / fa), dan obesitas khas (atau lemak) Zucker tikus, yang notabene adalah sifat resesif (fa / fa) dari reseptor leptin, yang mampu menimbang sampai dengan 1 kg (2.2 lb)-lebih dari dua kali berat badan rata-rata.
Tikus Zucker obese memiliki level lemak dan kolesterol tingkat tinggi dalam darah mereka, yang tahan terhadap insulin tanpa hyperglycemic, dan berat badan dari mendapatkan berat tubuh dari ukuran dan jumlah sel-sel lemak. Obesitas pada tikus Zucker terutama terkait dengan alam hyperphagic mereka, rasa lapar yang berlebihan, namun asupan makanan tidak sepenuhnya menjelaskan hiperlipidemia atau komposisi tubuh secara keseluruhan.

(6) Tikus gundul
Diperkirakan bahwa ada lebih dari dua puluh lima gen resesif yang menyebabkan hairlessness di laboratorium tikus. Yang lebih umum yang dilambangkan sebagai rnu (Rowett telanjang), fz (fuzzy), dan shn (dicukur).

  • Rowett telanjang, pertama kali diidentifikasi pada tahun 1953 di Skotlandia, tidak memiliki timus.
  • Kurangnya organ ini sangat kompromi sistem kekebalan tubuh mereka, infeksi saluran pernapasan dan meningkatkan mata yang paling dramatis.
  • Fuzzy tikus yang diidentifikasi pada 1976 di sebuah Pennsylvanian laboratorium. Penyebab utama kematian di antara fz / fz tikus pada akhirnya gagal ginjal progresif yang dimulai sekitar usia satu.
  • Lain-tikus dibiakkan dari tikus Sprague Dawley di Connecticut pada tahun 1998. Mereka juga menderita masalah ginjal parah.

(7) RCS tikus
Tikus Royal College of Surgeons (RCS) adalah hewan pertama yang diketahui dengan degenerasi retina Warisan. Meskipun cacat genetik tidak diketahui selama bertahun-tahun, itu pertama kali diidentifikasi pada tahun 2000 untuk menjadi mutasi pada gen Mertk. Hasil mutasi ini cacat epitel pigmen retina fagositosis dari luar photoreceptor segmen.

(8) Tikus Getar Kawasaki (Shaking Rat Kawasaki)
Tikus Getar Kawasaki yang tidak memiliki RELN fungsional gen yang mengkodekan reelin, protein penting untuk korteks tepat laminasi dan perkembangan otak kecil. Fenotipe yang mirip dengan tikus reeler diteliti secara luas.
Sekarang ini juga tikus hias jepang sudah banyak yang dikembangkan dan dipasarkan di Indonesia. Pada umumnya tikus hias jepang memiliki varians warna bulu/rambut.

(Disadur dan diterjemahkan secara bebas dari berbagai sumber:
terutama http:// wapedia.mobi  & http://en.wikipedia.org/wiki/Laboratory_rat.)

(9) Varian Tikus Hias Jepang

21.4. Pedoman Teknis Budidaya
Sekarang ini memelihara tikus sudah bukan rahasia lagi. Harga tikus cukup mahal perekornya berkisar Rp 10.000 – 25.000 ada juga yang ratusan ribu tergantung keunikan warnanya. Anakan berwarna abu -abu atau belang hitam belang coklat umur 20 hari oleh pedagang perekor di hargai Rp 6.000 per ekor. Ternyata dari yang tadinya menggelikan sekarang justru menghasilkan uang.
Satu ekor tikus muda sekali melahirkan bisa 4 ekor anak (cindil) dan betina dewasa sanggup melahirkan sekitar 10 ekor dan dalam tempo 20 hari sudah siap di jual lagi. Ternyata beternak tikus lebih mudah ketimbang berternak kelinci makananya juga sembarang makanan di lahap, karena tikus adalah pemakan semua.

Persyaratan Teknis Budidaya Tikus, yaitu :

  1. Kandang harus kering
  2. Gunakan litter (alas) bisa dari sekam atau serbuk gergaji
  3. Gunakan kotak plastik ukuran sekitar 60 cm x 50 cm atau lebih besar dengan tutup yang terbuat dari kawat
  4. Air minum buat seperti botol dot, harus selalu ada (ad libitum)
  5. Biasanya tikus yang baru disatukan untuk dikawinkan butuh masa adaptasi sebelum kawin sekitar satu minggu
  6. Satu jantan efektif bisa mengawini 6-8 ekor betina
  7. Baiknya kawinkan 2 jantan dengan 8 betina dalam satu kandang besar
  8. Tikus bisa bunting-beranak selama 3-5 minggu tergantung pakan, sama tingkat kesuburan.
  9. Ganti litter selama 1 minggu sekali.
  10. Kalau sudah beranak jangan pisahkan dengan induk, jangan dipegang-pegang, pisahkan dengan jantan, biarkan terjadi seleksi alam, pakan tidak boleh kekurangan, minum harus cukup.
  11. Bila anak sudah 4 minggu bisa dipisahkan dari induk dan dipelihara secara berkelompok dengan tikus lain.
  12. Anak sudah cukup dewasa umur 4 minggu tapi masih belum matang untuk bunting dan melahirkan

21.5. Langkah-Langkah Beternak Tikus Putih
Sebetulnya membudidayakan tikus sangat mudah dan secara sederhana. Adapun langkahnya adalah sebagai berikut :

  1. pertama harus tahu jenis kelaminnya dulu/ bisa membedakan jenis kelamin untuk membedakannya lihat gambar di bawah ini :
  2. Setelah itu harus menyiapkan kandang terlebih dahulu tapi di sarankan jangan terbuat dari kayu karena tikus adalah binatang pengerat. Kita bisa menggunakan bahan dari kawat, besi lubang atau bak plastik lihat di bawah ini adalah terbuat dari bak plastik ditutup kawat kasa ukuran kecil. Untuk tutup berilah kawat untuk pengait lihat gambar di bawah ini jadi gampang untuk buka tutup.
  3. Kemudian sediakan rakrakan yang bisa kita buat dari besi lubang,bambu atau kayu fungsinya untuk menghemat tempat. (Gb A)
  4. Model yang selanjutnya adalah dengan umbaran. buatlah kotak persegi panjang dengan besi lubang dan kawat kasa lihat gambar di bawah ini untuk ukuran bisa di sesuaikan (jangan terlalu tinggi karena fungsinya kurang tingginya kira kira 25 cm sudah cukup) lihat gambar di bawah ini kandang sap tiga. (Gb. B)
  5. Setelah itu berilah rumah rumahan dari paralon , kayu atau apa saja yang fungsinya untuk tempat beranak (Gb. C)
  6. Sebelum memulai berternak usahakan cari bibitan saja jangan langsung indukan karena lebih bisa beradaptasi dengan kandang baru.
  7. Untuk kandang dari bak plastik isilah dengan serbuk gergaji, sekam atau zeolit (tapi mahal harganya) setelah itu masukkan 3 tikus betina dan 1 jantan jangan lupa tambahkan potongan kertas untuk sarang tikus
  8. Untuk Kandang Umbaran isikan serbuk gergaji, sekam dan potongan kertas masukan kira kira 13 ekor betina dan 2 jantan sebagai catatan usahakan cari yang bibitan saja sebab resiko bertengkar sangat kecil.
  9. Bila lancar maka bibitan tadi kira kira 1-1,5 bulan akan mulai bunting. Setelah proses kebuntingan ±  21 hari tikus akan melahirkan untuk pertama kali dengan jumlah anak ± 6 ekor untuk kelahiran awal (pertama), sedangkan kelahiran kedua bisa mencapai 10 ekor per kelahiran.
  10. Setelah umur 20 hari maka sudah bisa di pisahkan dari induknya
  11. Untuk pakan berilah pakan apa saja karena tikus merupakan pemakan segala.
  12. Pakan utamanya sebaiknya berupa campuran Nasi dan dedak dalam kondisi campuran basah.
  13. Untuk pakan hijauan sebaiknya pemberiannya dikombinasikan dengan beberapa jenis hijauan. Jenis hijauan yang biasa diberikan antara lain : wortel, sawi, jagung muda, ketela dan lain lain dalam kondisi segar. Kondisi segar ini sebagai pengganti air minum karena tikus seperti pada semua binatang pengerat lainnya tidak suka minum secara langsung pada air minum.
  14. Frekuensi pemberian pakan sebaiknya minimal 3 kali sehari.
  15. Pemberian pakan dalam jumlah yang lebih banyak sebaiknya pada malam hari karena aktivitas tikus lebih banyak pada malam hari.
  16. Untuk Pemasaran pada umumnya di toko-toko atau pasar-pasar hewan.
  17. Tikus dimanfaatkan untuk hewan percobaan / penelitian, pakan reptil seperti ular.
  18. Pada umumnya harga untuk penelitian lebih mahal dibandingkan untuk pakan reptil, Karena tikus-tikus untuk penelitian biasanya memerlukan persyaratan khusus. Misalnya: keseragaman galur, umur, dan bobot tubuh.

21.6. Analisis Usaha Beternak Tikus Putih
Untuk mulai usaha penangkaran tikus putih / mencit (Mus mosculus) bisa menggunakan 100 indukan yang terdiri 75 ekor betina dan 25 ekor jantan. Jadi perbandingannya setiap 3 betina dipasangkan dengan 1 ekor jantan. Jika dipelihara dengan intensif dalam waktu tiga bulan mampu menghasilkan anakan sebanyak 8 – 12 ekor per induk. Induk yang berbobot 20-25 gram harus diafkir setiap dua kali beranak.

Berikut ini analisa usaha tikus putih setiap 100 (seratus) indukan : (Harga diperhitungkan pada tahun 2009)
Spesifikasi :
a. Jumlah indukan 100 ekor
b. Lama pengusahaan selama 6 bulan ( 2 kali beranak )
c. Luas ruangan yang dibutuhkan seluas 6 m2
d. Produksi anakan umur 3 bulan

Investasi
a. Rumah ternak (umur 5 tahun) Rp .3.000.000
b. Rak besi sepanjang 2 meter (5 tahun) Rp. 2.000.000
c. Kandang plastik 200 bh @Rp.8.000 Rp. 1.600.000
d. Perlengkapan kandang 200bh @Rp.2000 Rp. 400.000
Total Investasi Rp. 7.000.000

Biaya Produksi
a. Indukan 100 ekor @Rp.4000 Rp. 400.000
b. Penyusutan rumah ternak Rp. 300.000
c. Penyusutan rak Rp. 160.000
d. Penyusutan perlengkapan kandang Rp. 100.000
e. Tenaga Kerja Rp. 1.200.000
f. Pakan 300kg @ 4.000 Rp. 1.200.000
g. Obat-obatan Rp. 200.000
h. Listrik Rp. 200.000
Total biaya produksi Rp. 3.760.000

Pendapatan
a. 1.500 ekor x Rp 3.500/ekor Rp. 5.250.000
Keuntungan
a. Rp. 5.250.000 – Rp. 3.760.000 : Rp. 1.490.000

Pertimbangan Usaha
BEP (Break Even Point)
BEP untuk harga produksi
BEP = Rp. 3.760.000 : 1.500 ekor = Rp. 2.507/ekor
Dengan produksi sebanyak 1.500 ekor titik balik modal tercapai jika harga mencit umur 3 bulan Rp. 2.507/ekor

BEP untuk volume produksi
BEP = Rp. 3.760.000 : Rp. 3.500/ekor = 1.074 ekor
Dengan harga jual Rp. 3.500/ekor, titik balik modal tercapai jika jumlah anakan yang dihasilkan sebanyak 1.074 ekor

B/C (Perbandingan Penerimaan dan Biaya)
B/C = Rp. 5.250.000 : Rp. 3.760.000 = 1,4
Setiap penambahan biaya Rp. 1 untuk beternak mencit akan diperoleh penerimaan Rp. 1,4

NPV (Net Present Value)
NPV = Rp. 5.250.000 x 1/(1+0,0083)6 = Rp. 5.000.000
Dengan asumsi bunga bank 10% per tahun, penerimaan yang diperoleh 6 bulan kemudian senilai Rp. 5.000.000


Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Try To Look At the Bright Side Teposeliro sifate satrio, Nelongso sing dhadhi gegondelaning roso, Prihatin dhalaning mukti utomo

%d bloggers like this: